Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Keutamaan Shalat Rawatib dan Tata Caranya LengkapShalat sunnah rawatib mengiringi shalat fardhu sebelum ataupun sesudahnya.

Keutamaan Shalat Rawatib dan Tata Caranya Lengkap

Shalat sunah rawatib ini terbagi dua bagian, yaitu sunah muakkad dan sunah ghairu muakkad. Shalat sunnah rawatib mengiringi shalat fardhu sebelum ataupun sesudahnya.

Keutamaan Shalat Hajat dan Tata Caranya Lengkap
Keutamaan Shalat Dhuha dan Tata Caranya Lengkap
Keutamaan Shalat Istiharah dan Tata Caranya Lengkap

Keutamaan Shalat Rawatib dan Tata Caranya Lengkap

Keutamaan Sunnah Shalat Rawatib

Shalat Rawatib adalah shalat sunah yang dilakukan sebelum atau sesudah shalat lima waktu. Shalat yang dilakukan sebelumnya disebut shalat qabliyah, sedangkan yang dilakukan sesudahnya disebut shalat ba’diyah.

Shalat sunah rawatib ini terbagi dua bagian, yaitu sunah muakkad dan sunah ghairu muakkad.

Shalat sunnah rawatib mengiringi shalat fardhu sebelum ataupun sesudahnya.

Dari Ummu Habibah Radhiyallahu ‘anha, Istri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, dia berkata: Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Seorang hamba yang muslim melakukan shalat sunnah yang bukan wajib, karena Allah, (sebanyak) dua belas raka’at dalam setiap hari, Allah akan membangunkan baginya sebuah rumah (istana) di surga.” (Kemudian) Ummu Habibah Radhiyallahu ‘anha berkata, “Setelah aku mendengar hadits ini aku tidak pernah meninggalkan shalat-shalat tersebut.”;

Waktu dan Raka’at Shalat Rawatib

Waktu shalat sunnah Rawatib adalah,
– Sebelum shalat wajib (Qabliyah)
2 raka’at sebelum Subuh
2 raka’at sebelum Dzuhur, dan bisa juga 4 raka’at.
4 raka’at sebelum Ashar

– Setelah shalat wajib (Ba’diyah)
2 raka’at setelah Dzuhur/Jumat
2 raka’at setelah Maghrib
2 raka’at setelah Isya

Semuanya dilakukan dengan 2 rakaat dan satu salam.

Tata Cara Shalat Rawatib

Berikut ini tata cara melakukan sholat Rawatib

1. Berniat untuk melaksanakan shalat sunnah Rawatib

Lafaz:

Dua raka’at sebelum Subuh, Dzuhur dan Ashar

أُصَلِّي سُنَّةَ الصُّبْحِ / الظُّهْرِ / الْعَصْرِ / ِ رَ كْعَتَيْنِ قَبْلِيَةً لِلّٰهِ تَعَالىَ .اَ للهُ ا َكْبَرُ

Usholli Sunnata Subhi/Dzuhri/Ashri rok’ataini qobliyatan lillaahi ta’alaa, Allahu Akbar

Artinya:

“Aku berniat shalat Sunnah Subuh/Dzuhur/Ashar sebelumnya dua raka’at karena Allah ta’Ala”

Dua raka’at setelah Dzuhur,Maghrib dan Isya

أُصَلِّي سُنَّةَ الظُّهْرِ / الَمغْرِبِ / العِشَاءِ رَكَعَتَيْنِ بَعْدِيَّةً لِلّٰهِ تَعالىَ .اَ للهُ ا َكْبَرُ

Usholli Sunnata Dhuhri/Maghribi/’Isyaai’ rok’ataini ba’diyatan Lilaahi Ta’ala, Allahu Akbar

Baca Juga:  Keutamaan Shalat Istiharah dan Tata Caranya Lengkap

Baca Juga: Keutamaan Shalat Tahajjud dan Tata Caranya Lengkap

Artinya:

“Aku berniat shalat Sunnah Dzuhur/Maghrib /Isya sesudahnya dua raka’at kerana Allah ta’Aalaa”

2.Pada dasarnya, tata cara sholat Rawatib pun tidak berbeda dengan shalat-shalat sunnah yang lain. Biasanya selalu dilakukan dengan 2 raka’at.

– Pada raka’at pertama setelah takbir membaca surah Al Fatihah, kemudian dilanjutkan dengan surah lainnya.

– Pada raka’at kedua pun sama, membaca surah Al Fatihah, kemudian dilanjutkan dengan surah lainnya (yang kita hafal).

Itulah tata cara tentang Keutamaan Shalat Rawatib dan Tata Caranya Lengkap semoga membantu dan bermanfaat buat kalian yang mencari tentang artikel ini, jangan lupa share dan koment mengenai artikel keutamaan shalat dhuha. Terimah kasih.

COMMENTS

WORDPRESS: 0
DISQUS: 0